Dampak Penghapusan Subsidi Bbm Terhadap Surplus Ekonomi

  • Muhammad Astri Yulidar Abbas Universitas Widya Gama Mahakam
  • Erni Setiawati Universitas Widya Gama Mahakam
Keywords: Subsidi BBM, Surplus Ekonomi

Abstract

Selama ini pemerintah memerlukan anggaran untuk membangun infrastruktur, namun anggaran tidak tersedia karena dihamburkan untuk subsidi BBM jelas Jokowi saat mengumumkan kenaikan harga BBM subsidi di Istana Negara pada 17 November silam. Berdasarkan perhitungan, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Sudirman Said, pemerintah telah menggelontorkan uang Rp 1.300 triliun untuk subsidi BBM dalam lima tahun terakhir. Angka itu jauh lebih besar dari anggaran infrastruktur dan kesehatan yang bermanfaat untuk meningkatkan kesehjahteraan rakyat.

"Kalau dibandingkan untuk bangun infrastruktur kalah besar. Untuk anggaran kesehatan saja hanya Rp 400 triliun untuk lima tahun terakhir. Ini jumlah yang dibakar malah lebih besar dibanding untuk mengurus kesejahteraan rakyat," tandas Sudirman.

Kini dengan adanya kenaikan harga tersebut, subsidi tidak dihilangkan tetapi hanya dialihkan ke hal yang produktif. Bagaimana tidak, Kementerian Keuangan menghitung kenaikan harga BBM akan menyumbang penghematan hingga Rp 140 triliun pada tahun depan.

Published
2017-09-18
How to Cite
Yulidar Abbas, M. A., & Setiawati, E. (2017). Dampak Penghapusan Subsidi Bbm Terhadap Surplus Ekonomi. Jurnal Ekonomika : Manajemen, Akuntansi, Dan Perbankan Syari’ah, 6(1), 25-35. https://doi.org/10.24903/je.v6i1.38
Section
Articles